5 Alasan Kenapa Orang Benci BB (Blackberry)

 

 5 Alasan Kenapa Orang Benci BB (Blackberry)
5 Alasan Kenapa Orang Benci BB (Blackberry)

Sob tenang sob, saya gak ngajak ribut. Hahahihi.. Saya cuman penasaran kenapa sekarang banyak orang yang gak suka bahkan benci ama Blackberry. Apakah gerangan yang membuat orang-orang ini segitu membenci Blackberry? Termasuk sobat Ngonoo kah? Jangan ya bero, soalnya daku masih pakai nih. :p

Belakangan ini, Blackberry itu seperti racun, menyebabkan alergi. Kalo diibaratkan mungkin kayak MLM yah, denger aja udah males. Itu sudah sangat kronis kebenciannya. Tapi dibalik itu semua, apa memang layak Blackberry segitunya kita benci? Terus lagi, gak semua orang yang benci Blackberry itu sudah pernah pakai Blackberry. Heuheu.. Trus kenapa ya sob???
5 Alasan Mengapa Orang Membenci Blackberry
Mahal & Gak Mampu Beli

Ini alasannya, karena Blackberry itu mahal. Sebetulnya mahal si relatif yah, tapi kebanyakan yang berpendapat mahal ini juga ada alasannya bero. Yaitu spesifikasi dan fitur yang diusung ketinggalan di banding ponsel lain pada kelas harga yang setara. Bisa juga Jadi saking keselnya pengen Blackberry gak keturutan, akhirnya masuk golongan Berry Haters biar ngikut keren.

Tapi, ada juga yang emang bilang mahal, tapi dia sanggup beli. Ini tipe pembenci cerdas. Bukan barisan sakit hati ya sob. Atau mantan pengguna BB yang kecewa juga bisa jadi, akhirnya bilang produk itu mahal, gak sesuai harga.
Lelet & Sering Hang

Lah iya, mentang-mentang baru pake BB biar dikira gaul, terus tiap ketemu orang nanyain PIN sampai kontak BBM nya ada 321 orang, sekali BBM-an ama 11 orang sekaligus. Gimana kagak hang kalau begono? Mo pake Android juga cepet lemot. Padahal dapet BB nya dari jebol celengan jaman SD ampe SMA. Dohhh… *khusus orang alay sob, jangan tersinggung*. Ada benernya juga sih, kita kan dah beli tuh harga yang relatif mahal, harusnya sebanding donk ama kualitasnya? Minimal BBM-an sama 11 orang itu masih lancar jaya tanpa kendala.

🙂
Pengguna BB yang [email protected]

Kalau ini bukan karna faktor hengpun nya, tapi karena pengaruh penggunanya. Begitu banyaknya

kaum [email protected] menggunakan BB, jadi kesannya pengguna BB itu ya [email protected] Padahal sih, kalau emang digunain sesuai manfaatnya, ada keunggulannya juga sih. Contohnya push email nya itu ngebantu banget buat keperluan bisnis. Temen saya ada usaha travel gitu, urusannya sama bule-bule gitu email-emailan. Doi pake Galaxy S III, datang ke tempat saya cuma nanyain ini kok email telat banget masuknya? Padahal sih tinggal di setting bakal refresh per berapa menit. Salah satu keunggulan blackberry ini, buat email itu instant langsung masuk. “Tleng Tung..Tleng Tung”.

😀
Pengguna BB yang Rese

Ini juga karena faktor pengguna, bukan karena BB nya. Diajak ngobrol, ngliatnya layar BB, diajak ngomong serius jawabannya “ Huh, apa? Huh apa tadi? Bentar..bentar ada BBM”. Lama-lama kan kesel juga kan sob kalau ada orang model gini, biasanya sih yang baru-baru pake BB. Trus lagi, kesel karena setiap ketemu orang yang pake BB pasti yang pertama ditanya “ PIN lo berapa?” atau “PIN mu piro dab?”, atau “Invite pin akyuu donkk”. Padahal tujuannya si baik ya (mungkin), biar bisa komunikasi lebih mudah. Tapi emang kesel sih, gak pake BB kemana-mana ditanyain PIN. Ngeselin lah kalau ini.

Selain itu, ada lagi tipe pengguna BB yang rese. Giliran di SMS kagak pernah dibales, alesannya gak ada pulsa. Padahal tuh paket BB aktif (meskipun paket chatting doank). Biasanya juga yang baru-baru pake BB dan agak @L4y.

Nah, kalau kita perhatiin ternyata image BB itu banyak dipengaruhi [email protected] pengguna. Sampek-sampek

muncul istilah “Gak Pake BB Gak Gaul”. Lah, sekarang pengguna BB ama yang gak pake banyakan mana? Bener gak sob..
BB tanpa BBM is Nothing

Ini juga ada yang benci BB justru gara-gara BBMnya. Bener juga sih, lagian kenapa harus BBM sih? Kan ada tuh aplikasi chatting yang lain? Mungkin BBM itu anggapannya ekslusif kali yah. Padahal kontak-kontak BBM juga rata-rata ada di kontak Facebook / Yahoo Messenger. Tapi kenapa BBM jadi serasa wah gitu sih? Padahal BB tanpa BBM tu Nothing. Begitu kira-kira pendapat tipe ini. Nah, kalau sobat termasuk yang ini, ntar harus tambahin lagi. BB tanpa BBM plus Web Money is Nothing.

Saya sendiri, sebagai pengguna Blackberry, Android, dan iOS (Gaya Be Ge Te) memilih netral saja. Semuanya

punya kelebihan masing-masing. Kalau gak ada manfaatnya, ya kagak usah dibeli. Yang paling penting sih, jangan sampe gontok-gontokan gara-gara “Gue pake iPhone, Gue Pake Android, Gue pake Blackberry”. Mending balik ke jaman 3315 kali ya biar adem ayem.. Heuheue.

Selamat Weekend dan tetap Gesit! *ter @jauhari*

Gambar: blogspot.com

Sumber:

https://sewamobilbali.co.id/dark-dungeon-survival-apk/

Wardan Teknologi