Bibit unggul dapat diperoleh melalui

Bibit unggul dapat diperoleh melalui
Bibit unggul dapat diperoleh melalui:
1. Perkawinan silang
Perkawinan silang bertujuan untuk menggabungkan dua atau lebih sifat-sifat unggul yang terdapat pada dua tetua yang berbeda. Misal tetua 1 mempunyai sifat unggul pertama (AA) tetapi tidak unggul dalam sifat kedua (bb) Sedangkan tetua 2 tidak mempunyai sifat unggul pertama tetapi memiliki sifat unggul ke dua (BB). Pada F1 akan diperoleh turunan heterozigot (AaBb), yang unggul baik pada sifat pertama maupun sifat kedua. Proses selanjutnya bergantung pada cara perbanyakan. Jika A dan B merupakan gen dominan, dan tanaman dapat diperbanyak secara vegetatif, maka tanaman F1 sudah merupakan tanaman unggul terhadap kedua sifat tersebut, selanjutnya dapat diperbanyak secara vegetatif. Tanaman yang diperbanyak secara vegetatif misalnya : kentang, ubi jalar, ubi kayu, tebu.Jika A dan B merupakan gen dominan dan diperbanyak dengan biji, maka tanaman F1 merupakan tanaman hibrid unggul untuk kedua sifat tersebut. Jika F1 ditanam dan menghasilkan biji F2, maka biji-biji yang dihasilkan belum tentu sama dengan induknya karena terjadi segregasi. Sebagian mempunyai kedua sifat unggul tetuanya, sebagian lagi hanya memiliki salah satu sifat unggul tetuanya, sedangkan sebagian lainnya tidak memiliki kedua sifat induknya. Oleh karena itu kita harus menggunakan bibit F1 langsung dari pemulia (breeder). Contoh varietas hibrid misalnyapada jagung hibrida.

Jika tanaman unggul yang kita kehendaki mempunyai sifat homozigot, maka usaha mencari bibit unggul ini diperlukan waktu 8-10 generasi. F1 yang diperoleh disilangkan kembali dengan salah satu tetuanya (backcross), dan dipilih tanaman yang mempunyai sifat tersebut. Misalnya kita mempunyai tanamanunggul dengan produksi tinggi, tetapi tidak resisten terhadappenyakit tertentu. Usaha yang dilakukan adalah menyilangkan tanaman tersebut dengan tanaman yang resisten. Sumber sifat resisten biasanya terdapat pada tanaman liar yang juga mempunyai banyak sifat yang tidak dikehendaki sehingga metode yang digunakan adalah backcross.

Karena hibrid hasil perkawinan dengan silang memiliki sifat-sifat yang mirip dengan induknya, maka dalam memilih (menyeleksi) suatu jenis unggul harus hati-hati mengingat suatu hibrid ada yang bersifat heterozigot dan homozigot. Sedangkan yang kita inginkan adalah hibrid homozigot.

Wardan Pendidikan