Pendidikan Sejarah Penting dalam Penguatan Karakter Siswa

Pendidikan Sejarah Penting dalam Penguatan Karakter Siswa

Kemendikbud — Pendidikan sejarah di sekolah dipandang penting

dalam penguatan karakter siswa, terutama sikap patriotisme dan cinta tanah air.

“Sangat penting mengenalkan sejarah kejayaan bangsa Indonesia kepada para siswa, dalam bingkai penguatan pendidikan karakter,” kata Direktur Jenderal (Dirjen) Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid saat membuka Kongres Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia (IAAI) di Bogor Jawa Barat, Senin (24/7/2017).

Arkeolog harus ikut berperan serta dalam mengenalkan sejarah bangsa kepada generasi muda. Selain itu arkeolog juga harus memperkuat narasi tentang Indonesia, sebagai bentuk pengabdian kepada bangsa.

“Salah satu sumbangan arkeolog bagi pendidikan adalah memperkuat narasi tentang Indonesia

. Teman-teman arkeolog ada di garis terdepan untuk menarasikan kejayaan masa lalu bangsa Indonesia, bagi generasi muda kita,” ujar Hilmar.

Dalam kesempatan tersebut Dirjen Kebudayaan juga memperkenalkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang pemajuan kebudayaan. Hilmar mengajak para arkeolog terlibat aktif memajukan kebudayaan Indonesia sesuai bidang keilmuannya.

“Semangat undang-undang ini adalah menjadikan kebudayaan sebagai bagian tidak terpisahkan dari pembangunan berkelanjutan,” kata Dirjen Kebudayaan menambahkan.

Namun Hilmar mengakui masih banyak kendala dalam menjadikan kebudayaan sebagai bagian terinitegrasi

dalam pembangunan. “Salah satunya data kebudayaan. Kita belum punya data kebudayaan yang terintegrasi antar instansi yang terkait,” kata pria kelahiran Jerman tersebut.

Instansi-instansi yang terkait pembangunan kebudayaan juga masih lemah dalam hal koordinasi. Namun berbagi kendala tersebut, kata Hilmar, harus diupayakan solusinya dengan memperbanyak diskusi.

“Yang utama sudah ada komitmen yang kuat untuk mendukung pemajuan kebudayaan, tinggal pihak-pihak terkait bekerja keras dan meningkatkan koordinasi,” pungkas Hilmar Farid. (Nur Widiyanto)

 

Baca Juga :

 

 

Wardan Pendidikan